unescoworldheritagesites.com

Warga DKI Jakarta Dapat Manfaatkan Layanan E-Jiwa untuk Cek Kesehatan Mental - News

Pemprov DKI Jakarta

 

 

 :  Warga DKI Jakarta kini bisa memanfaatkan layanan E-Jiwa yang disediakan Dinas Kesehatan DKI Jakarta untuk memeriksa kesehatan mental khususnya ketika suasana hati sedang tidak merasa bahagia.

"Kami punya skrining kesehatan jiwa, E-Jiwa. Apabila agak-agak melow, coba dicek dulu, buka aplikasi JakSehat, lalu klik e-jiwa untuk mengetahui kondisi kesehatan mental sekarang," kata Kepala Seksi Usia Produktif, Lanjut Usia dan Kesehatan Jiwa Dinkes DKI Jakarta Lady Margaretha F. Sirait pada acara daring bertema "Jakarta Berjaga (Bekerja, Bergerak, Berolahraga dan Bahagia)" yang disiarkan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, Rabu (5/6/2024).

E-Jiwa, imbuh Lady, menjadi inovasi yang dihadirkan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang menjadi bagian  skrining kesehatan jiwa dengan metode SRQ-29 dan ini sudah dipatenkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

 

Baca Juga: Dinkes DKI Gencar Tangani Cacar Monyet

Warga yang hendak memanfaatkan layanan E-Jiwa perlu menjawab sekitar 29 pertanyaan relatif sederhana antara lain seputar sering atau tidaknya mengalami sakit kepala, kehilangan nafsu makan atau tidak, sering menangis, hingga minat terhadap teman dan kegiatan yang biasanya dilakukan.

Setelah semua pertanyaan terjawab, nantinya muncul salah satu dari tiga kode warna yakni merah, kuning atau hijau, disertai penjelasan hasil skrining. Warna hijau menunjukkan kesehatan jiwa baik namun pengguna perlu melakukan pemeriksaan ulang satu tahun lagi.

Lalu, warna kuning memperlihatkan kesehatan jiwa pada ambang batas (borderline), dan ini membutuhkan konseling kesehatan jiwa oleh petugas dan pengguna perlu pemeriksaan ulang satu bulan lagi.

Baca Juga: Dinkes DKI Diminta Bangun Puskesmas di Tiap Kelurahan


Sementara  itu,apabila warna yang merah muncul, layanan lantas memberikan rekomendasi pada pengguna untuk menghubungi petugas di puskesmas agar mendapatkan penanganan.

Namun, menurut Lady, hasil ini bukan menjadi alasan untuk mengklaim diri terkena masalah mental. Kalaupun ada perasaan yang mengganjal, imbuh dia, maka warga bisa menyampaikannya pada psikolog yang ada di puskesmas DKI Jakarta.

"Jangan langsung mengklaim terkena masalah mental. Jadi akan ada warna merah, kuning, hijau untuk melihat kondisi kesehatan jiwa dan nanti bisa di-follow up hasilnya. Kami sudah punya 25 psikolog di DKI Jakarta dan poliklinik kesehatan jiwa di 44 puskesmas kecamatan di DKI Jakarta," katanya.***

Baca Juga: Dinkes DKI Klaim Sebanyak 1.232.696 Orang Telah Sembuh Dari Covid-19

 

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat